loading...

Pembesian Atau Penulangan Sloof Dalam Bangunan

Pembesian Atau Penulangan Sloof Dalam Bangunan
Banyak ahli struktur mengatakan "Dalam Perencanaan Bangunan Di daerah Rawan Gempa Pendetailan Struktur Sama Pentingya Dengan Analisa Stuktur Bahkan Lebih Penting", Karena beban gempa itu sangat sulit diperkirakan dan dihitung distribusi gayanya. (Ir. Gideon H. Kusuma M.Eng dalam Dasar-dasar Perencanaan Beton Bertulang))

Pengertian pendetailan stuktur terutama dalam blog ini telah kami uraikan pada tulisan sebelumnya, ada pun analisa struktur adalah kegiatan memperkirakan kekuatan komponen-komponen struktur bangunan terhadap beban-beban yang direncanakan sesuai dengan peraturan dan kaidah yang berlaku sedemikian sehingga dicapai sebuah konstruksi bangunan yang mampu bertahan terhadap pembeban gaya-gaya yang ada.

Pada tulisan sebelumnya telah kita berikan detail pembesian atau penulangan sloof, pada kesempatan ini kita lanjutkan detail penulangan tersebut :

1.Detail penulangan Sloof 2 (posisi sloof pada gedung dapat anda lihat pada posting sebelumnya a.1 posisi sloof pada fondasi pasangan batu kali)
Gambar 3.1 penulangan pertemuan antara kolom dengan sloof di tengah bangunan
Sumber gambar"Pedoman Teknis Rumah dan Bangunan Gedung Tahan Gempa"


Catatan rumahdangriya :
Pada keterangan di atas tertulis s.1 max (jarak begel sloof maksimal)=2/3 hb atau 20 cm, dan diantaran keduanya mana yang lebih kecil yang digunakan.
Supaya lebih jelas kita berikan contoh perhitunganya :  

Sloof yang akan kita buat ukuran lebar (bh)=15 cm dan ukuran tinggi (hb)=20cm sloof mengunakan tulangan utama dimeter 12 mm dan begel menggunakan besi diameter 8mm.Sedangkan kolom tulangan utama mengunakan besi 10 dan begel menggunakan besi 9 mm(catatan:besi diameter 9 sangat sulit didapatkan dipasaran)

1.Maka dari persaman diatas jarak begel sloof adalah
s.1 mak = 2/3 hb=2/3 x 20cm =13.333cm
s.1 mak = 20 cm 
dari dua hasil ini kita gunakan jarak begel yang terkecil=13.33cm

2.Panjang bengkokan penulangan kolom pada pertemuan dengan sloof adalah 40d atau 40 dikalikan diameter tulangan kolom (dapat dilihat kembali pada posting sebelumnya a.2 Detail pembesian sloof 1) dan gambar dibawah ini
Gambar 3.2 Penulangan pertemuan antara kolom dengan sloof di tengah bangunan
40 d= 40 x 10mm = 400mm atau 40 cm(gambar penulangan besi berwarna merah diatas)


2.Detail penulangan Sloof3
Gambar 3.3 Penulangan pertemuan antara kolom dengan sloof di tepi bangunan
Sumber gambar"Pedoman Teknis Rumah dan Bangunan Gedung Tahan Gempa" 


Catatan rumahdangriya :
Ilustrasi posisi sloof dengan fondasi batu kali pada gambar di atas ini adalah sebagai berikut
Gambar 3.4 Ilustrasi posisi pertemuan antara kolom dengan sloof di tepi bangunan


Gambar 3.5 Prespektif detail penulangan sloof 3
Nilai s1 mak sama seperti keterangan sebelumnya


3.Detail Penulangan Sloof4 (Sloof Dengan Fondasi Telapak/Foot Plate)




Gambar 3.6 Detail Penulangan Sloof (Sloof Dengan Fondasi Telapak/Foot Plate) 1
Sumber gambar"Pedoman Teknis Rumah dan Bangunan Gedung Tahan Gempa" 

Gambar 3.7 Detail Penulangan Sloof (Sloof Dengan Fondasi Telapak/Foot Plate) 2
Sumber gambar"Pedoman Teknis Rumah dan Bangunan Gedung Tahan Gempa" 

Catatan rumahdangriya :
Supaya jelas dan mudah memahaminya maka kita gunakan contohSloof yang akan kita buat ukuran lebar (bh)=20 cm dan ukuran tinggi (hb)=30cm sloof mengunakan tulangan utama dimeter 12 mm dan begel menggunakan besi diameter 8mm.Sedangkan kolom tulangan utama mengunakan besi 13 dan begel menggunakan besi 9 mm(catatan:besi diameter 9 sangat sulit didapatkan dipasaran) 
1.Panjang bengkokan penulangan sloof pada pertemuan dengan kolom (lihat gambar 3.6) adalah 40d atau 40 dikalikan diameter tulangan sloof.
40 x 12 =480 mm atau 48 cm
2.Panjang bengkokan penulangan kolom pada pertemuan dengan fondasi telapak /foot plat (lihat gambar 3.6) adalah 40d atau 40 dikalikan diameter tulangan kolom
40 x 13 = 520 mm atau 52 cm


3.Maka dari persaman diatas(gambar 3.7) jarak begel sloof adalah
s.2 mak = 2/3 hb=2/3 x 30cm =20cm
s.2 mak = 16 d=16 x 12 mm=192mm atau 19.2cm
s.2 mak = 15 cm
dari dua hasil ini kita gunakan jarak begel yang terkecil=15 cm 


KESALAHAN DALAM MEMBUAT SLOOF (KESALAHAN PEMBESIAN PENULANGAN SLOOF) 
Catatan rumahdangriya :
Pada gambar di atas walaupun pekerjaan sloof sudah dapat dikatakan benar (dari sisi ukuran sloof dan jumlah tulangan) akan tetapi detail sambungan pembesian sloof ini ada yang salah yaitupanjang pembengkokan sambungan kolom ( lihat notasi kesalahan penulangan pada gambar di atas). Panjang sambungan kolom atau tiang beton dengan sloof kurang panjang (panjang minimal sebesar 40d). Hal ini juga berlaku jika fondasinya menggunakan fondasi telapak atau footplat

"PERLU PEMBACA SEKALIAN PERHATIKAN SERING SEKALI PENULIS PERHATIKAN TUKANG MELAKUKAN KESALAHAN PANJANG PENYALURAN TULANGAN SLOOF ATAU TULANGAN KOLOM PADA FONDASI TELAPAK HANYA DIKAITKAN SAJA SEHINGGA KURANG DARI PANJANG 40D, MAKA SEBELUM TUKANG ANDA MELAKUKAN PENGECORAN PADA BAGIAN INI, YAKINKAN PANJANG SAMBUNGAN SUDAH BENAR"
Kesalahan pada bagian ini bisa berakibat fatal pada bagunan anda terutama jika terjadi gempa
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Pembesian Atau Penulangan Sloof Dalam Bangunan"